Thursday, May 13, 2010

Iraq vs Palestin


“ Ya Syakira, kami ini orang Arab. Dari tanah Arab.
Kami tahu hal yang sebenarnya terjadi.”, jelas Ameerah.

Aku menarik nafas dan menghela perlahan.



Ameerah ialah sahabat yang aku kenal di bumi
UIA ini pada bulan Ramadhan tahun lepas.
Ada beberapa peristiwa menjurus kepada
perkenalan kami di masjid. Dia merupakan
pelajar Master dalam jurusan Undang-undang.

Pagi tadi usai kelas Political Science,
aku terus pulang ke Mahallah Saffiyah.
Cadangnya nak baca Ulum Quran.
Esok ada mid term. Berselisih dengan
Ameera si pipi merah bermata biru.
Salam dihulur. Pipi bertemu.

“I miss you, ukhti.
Sudah lama tak berjumpa”, katanya kepadaku.
Aku tersenyum membalas.

Lantas kutanyakan kepadanya.

“Sekarang inikan minggu memperingati Al-Quds,
Filastin? Kamu tak sertai mereka buka booth?”

“Ooh..saya ada juga dengar tentangnya.”
Jawabnya dengan muka bersahaja.
Aku jadi hairan melihat reaksinya itu.
Sepatutnya dia perlu bersemangat kerana
bukankah Palestin adalah negaranya yang perlu dilindungi?
Lalu kutanyakan lagi.

“Kamu bukankah orang Palestin?”

“Tidak ya ukhti. Ana min Iraq”

Masya Allah.. Aku jadi terlupa bahawa
Ameerah sebenarnya berasal dari Baghdad.
Ini mesti aku telah tercampur aduk dengan Sameer,
Na’il dan David yang dari Palestin itu.
Benar. Ameerah berasal dari Baghad.
Lantas cerita-cerita lama tentangnya bermain di fikiranku.
Tentang ibunya yang sudah tua tinggal keseorangan di sana.
Yang tinggal hanya dia dan adik perempuannya sahaja.
Ayah dan saudara-saudara lelakinya telah terbunuh.

“Isu di Iraq lebih besar, Syakira. Lebih besar daripada isu Palestin”

Aku terdiam. Membesarkan mata tanda perlukan penjelasan.

“Puak-puak Syiah membunuh kami orang-orang Sunnah.
Mereka bukan membunuh secara biasa,
tetapi mereka menyeksa kami dengan seksaan yang dahsyat.
Mereka mencungkil mata kami,
menggerudi tubuh kami sehingga kami mati.”

Aku beristighfar. Aku keliru. Apakah Syiah ini Muslim?

Semasa semester satu tahun lepas,
Syiah ialah tajuk assignment yang aku pilih
untuk subjek Introduction to Fiqh.
Mungkin 5 buah buku rujukan yang
aku baca masih tidak mencukupi untuk aku memahami situasi sebenar.
Aku maklum dengan firqah mereka.
Zaidiyyah, Ismailiah, Fatimiyah dan lain-lain lagi,
serta 12 imam mereka. Aku maklum dengan
ajaran-ajaran mereka yang aneh-aneh lagi gharib itu.
Rupanya apa yang aku maklum itu hanyalah
makluman yang secebis cuma.
Rupanya apa yang aku maklum itu hanya serba berdikit sahaja.

“Tidak. Mereka bukan Muslim.
Asalnya mereka adalah agama dari Parsi”
jawab Ameerah menghilangkan kegusaranku.

“Di hadapan kamu, mereka mengaku
mereka Muslim, tetapi pada hakikatnya,
mereka ingin menghancurkan Islam.
Mereka ingin menghancurkan Al-Quran.
Mereka ingin menghancurkan Sunnah.
Mereka menolak Nabi Muhammad Sallahu alaihi wa Sallam”,
sambungnya lagi dengan penuh semangat.

Aku mendengar penuh teliti.

“Mereka menutup isu ini daripada pengetahuan umum.
Dahulunya banyak puak Sunni yang tinggal di Iraq.
Tetapi sekarang sudah semakin berkurang kerana
mereka membunuh kami setiap hari.
Cuba kamu bayangkan kami berjiran dengan Syiah,
lalu mereka masuk ke dalam rumah kami
dan menyeksa kami sebelum membunuh.
Kanak-kanak, orang tua dan semua orang-orang Sunni.
Sehinggakan kami sangat takut
untuk mengaku kami ini Sunni di hadapan mereka.
Hatta sekarang kemudahan air puak Sunni
sedang dipotong oleh mereka.”

“Mereka kata Saddam Hussein itu zalim.
Sedangkan hak-hak mereka telah Saddam penuhi.
Dia memberi kemudahan dan kedudukan kepada mereka.
Tapi akhirnya mereka mendakwa
Saddam tidak memberikan mereka hak apa pun.
Saddam berpemikiran tentera.
Walaupun dia tidak begitu Islamic
tetapi dia tetap golongan Sunni.”

“Ramai orang tak tahu, Syakira.”

“Apabila keadaaan sudah jadi begini,
tiada siapakah yang datang membantu
kamu, Ameerah?”, tanyaku.

Perbualan kami menjadi semakin panjang.
Campuran Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab
melancarkan perpincangan.
Berbincang di tengah panas mentari pagi
pada jam 1015 di hadapan pondok pengawal Mahallah Saffiyyah,
tidaklah sepanas hati Ameerah menceritakan
segala kekejaman Syiah kepadaku.

“Tiada siapa datang membantu.
Ini semua hanya permainan politik.
Mereka Syiah bekerjasama dengan US.
Malah Tanah Arab di sekitarnya turut
berkerjasama dengan US.
Mereka tidak bisa berkata apa-apa”,
jawabnya sambil tersenyum.

Senyumannya yang kurasakan hanya untuk
menyembunyikan perasaannya sebenar.
Kagum. Aku kagum melihat dia
yang masih mampu tersenyum.
Jika aku di tempatnya mungkin sudah basah
kain kerudungku menyapu air mata.
Apatah lagi mengenang ibunya yang
keseorangan di Baghdad.

“Di Palestin situasinya berbeza.
Mereka mendapat simpati dari seluruh dunia.
Kerajaan Arab di sekitar datang membantu mereka.
Orang-orang Yahudi membunuh hanya
segolongan daripada mereka sahaja.
Golongan mujahidin yang mempertahankan
Al-Aqsa sahaja dibunuh, serta ahli keluarga
mereka yang terlibat dihalau dari tanah mereka.
Sesetengahnya tidak dibunuh tapi hanya dihalau.
Sekiranya dibunuh, mereka akan dibunuh
dengan senang menggunakan senapang
dengan tembakan sahaja. Tetapi kami?
Mereka menyeksa, mencungkil biji mata
kami hidup-hidup.
Seksaan Yahudi itu lebih ringan jika
dibandingkan dengan apa yang Syiah lakukan.
Apa yang Yahudi mahukan hanyalah tanah
Palestin dan tapak Haikal di Al-Aqsa”, terangnya.

Aku perhatikan betul-betul butir bicaranya.

“Tetapi situasi kami di Iraq sangat-sangat genting.
Mereka membunuh SEMUA orang Sunni.
Mereka mahu menghapuskan Sunni dari tanah Iraq.
Ketahuilah Syakira, apabila mereka sudah
selesai di Iraq, mereka pasti akan
beralih ke negeri lain pula.”

“Jadi saya ingin tanyakan kepada kamu, Syakira.
Yang mana satu perkara yang lebih berbahaya
antara dua keadaan ini?
Palestin atau keselamatan Islam dan Sunni di Iraq?
Ya Syakira, kamu foreigners. Mungkin kamu tidak tahu.
Kami ini orang Arab. Dari tanah Arab.
Kami tahu hal yang sebenarnya terjadi.”, jelas Ameera.

“Jika kamu tanyakan kepada orang Palestin
bagaimana kehidupan mereka sekarang,
mereka pasti akan mejawab, “kami hidup dengan tenang”..”

Dalam perkara ini mungkin ada benarnya juga.
Aku sudahpun singgah di booth Palestin dan
bertanya keadaan Palestin sekarang.
Mereka menjawab 50% 50%.

Sambung Ameerah lagi. “ gambar-gambar kekejaman
yang mereka tunjuk itu adalah gambar-gambar lama.
Lihatlah pada tarikhnya. Sekarang ianya sudah tiada lagi.
Saya hairan dengan orang Palestin yang
mempromosikan hal ini. Mereka kata mereka bersedih.
Tetapi jika ditanya, adakah mereka berjuang
menentang Yahudi? Mereka menjawab tidak.
Akan tetapi, jika kamu tanya mereka tentang Iraq,
mereka tidak tahu. Cuba kamu tanyakan mereka
tentang gambar-gambar kekejaman
yang berlaku sekarang. Mereka tidak ada.”
Terangnya panjang lebar.

Sekali lagi mungkin ada benarnya juga
kata-kata Ameerah ini. Aku pernah bersembang
dengan beberapa brothers Palestin.
Aku tanyakan adakah mereka berperang dengan Yahudi?
Mereka katakan tidak. Mereka punyai
anggota mujahidin tersendiri.
Entah lah. Aku pun tak pasti.

Aku teringin benar mahu melihat
gambar-gambar kekejaman Syiah di Iraq.
Walaupun akau tahu aku tidak sanggup,
mungkin menjeling sikit-sikit boleh lah.

“Saya ada gambarnya dalam laptop saya.
Suatu hari nanti saya akan tunjukkan pada kamu.
Syakira, apa yang saya ceritakan ini bukannya
mahu menagih simpati atau belas kasihan orang ramai.
Tetapi saya berharap benar agar orang ramai akan
tahu situasi yang menggugat Islam sedang berlaku.”,
ujarnya mengakhiri kalam.

Masa berlalu tak kusedari. Sudah sejam kami berdiri berbual.
Ameerah terpaksa mengundur diri kerana
sudah berjanji dengan rakannya untuk
berbincang subjek Malaysian Civil Law di library.
Kalau diikutkan mahu sahaja aku memanjangkan bicara.
Mungkin lain kali kami berjumpa lagi, apatah
lagi aku sudah berjanji untuk ke biliknya
dalam minggu ini untuk melihat gambar.

Huhu. Tersilap maklumat pula aku khabarkan
pada Ameerah bahawa pada hari Sabtu ini,23 Ogos,
ada seminar Syiah dan Khawarij di Taman Sri Ukay.
Rupa-rupanya tersilap tarikh. Seminar itu pada
20 September nanti.
Ini mesti aku dah terpening dengan
pengumuman Abg Syarief semalam ketika
di penghujung kuliyyah Ustaz Fadlan,
yang menyebut banyak sangat program.

Kesimpulannya...

Anda simpul lah sendiri. Aku terkedu dan
terharu mendengar cerita ini. Tidak tahu
apa yang harus dikatakan melainkan berdoa
agar mereka dilindungi oleh Allah SWT.
Kedua-dua isu Iraq dan Palestin tak boleh diketepikan.
Prioriti?

Kita yang berada jauh daripada kedua-dua
mereka patut menyokong apa-apa perjuangan
mereka menyelamatkan Islam. Dalam hal ini,
Ameerah mungkin berasa negaranya
disisihkan daripada pengetahuan umum,
jadi dia terasa sedikit dengan orang Palestin..

Really nice to meet her.

Wallahu a’lamu bis sowaab..

No comments: